Related Posts with Thumbnails

Thursday, October 21, 2010

Harta Dunia Hanya Sementara......

IANYA HANYA PINJAMAN DARI ALLAH

Bahagia itu ada di dalam HATI. Bahagia itu di dalam JIWA. Carilah kebahagian dihati sanubari dan kebersihan jiwa.

Pada masa kini, dengan jelas kita dapat melihat ramai manusia yang begitu mabuk dan mendambakan harta kekayaan duniawi. Dalam mencari harta, manusia tidak ubah seperti meneguk air di tengah panas terik. Setelah minum , maka hilanglah sekejap rasa dahaganya. Tetapi kemudian dahaga itu akan kembali sehingga mereka akan mencari air lain yang mungkin menjanjikan kenikmatan dari air yang pertama.


Malah, mereka saling merebutnya, tindas-menindas kerananya, ego, dendam, saling membenci, iri hati, rakus bahkan sanggup melakukan perbuatan keji dan terkutuk hingga sanggup merendahkan tarafnya setaraf dengan haiwan. Semua ini kelihatan jelas dan nyata di tengah-tengah masyarakat yang kosong dari nilai-nilai keimanan. Namun, hanya imanlah yang dapat menyucikan jiwa manusia dan meluruskan hubungan mereka dengan harta kekayaan dunia.

Benarlah perumpamaan di dalam Al-Quran yang menyebut bahawa nikmat dunia hanyalah permainan yang melenakan yang sesungguhnya tidak mampu memberikan kepuasan sejati kepada manusia. Sesungguhnya nikmat yang sebenar-benarnya hanyalah di dalam syurga Allah SWT.

Godaan dunia memang begitu mempersonakan, membutakan mata hati, bahkan meracuni kesuciaanya sehinggan kita menuju ke gerbang kematian. Padahal jika kita renungkan kembali harta yang dimiliki tidak akan bermanfaat jika tidak digandingkan dengan iman yang soleh. Orang yang beriman tentunya menginginkan agar hatinya dapat memancarkan cahaya untuk mengenal Allah dengan pancaindera yang keenam. Namun, hal itu tidak akan dapat dirasakan jika di dalam hatinya masih ada goresan-goresan gambaran keadaan dunia.

Seseorang yang beriman hendaklah meyakini dengan sepenuh hatinya bahawa harta yang dimilikinya adalah kurniaan dan titipan daripda Allah SWT semata-mata. Sesungguhnya harta adalah satu bentuk nikmat yang tidak abadi yang sama sekali tidak dapat membantu kita kelak di akhirat jika kita tidak menggunakan dan membelanjakannya di jalan yang benar. Maka sudah seharusnya harta yang kita miliki digunakan untuk menunaikan tanggungjawab dalam hidup ini iaitu beribadah kepada Allah SWT. Sesungguhnya Allah lah yang membahagikan rezeki kepada seluruh umat manusia dengan pelbagai dasar dan kebijaksanaan serta ilmuNya

---bersambung---

dipetik dari: Risalah  Ma'had Adda'wah Al-islamiyyah (Ust. Hj. Subri)

1 comment:

blog-tips-kurus said...

nice!
tepuk dada, tanye iman..;)